Awal Mulanya..


“ian, lo demen banget dah jualan melulu dari SD”, ujar seorang temen. Gue terkekeh saja, “emang iya, napa?”. Berjualan itu akan lebih baik jika dilakukan sejak masih kecil, semangat dan tenaga masih besar, biar terbiasa hidup mandiri, dan bisa merasakan bagaimana ayah susah payah mencari nafkah untuk keluarganya. Mendapatkan uang butuh perjuangan bung!

Nah, karena hidup dalam lingkungan yang suka berdagang, saya jadi punya gen berdagang. Hehe. Kalau dagangan terjual tuh rasaanyaa yaa, bahagia banget deh, sumringah, berhasil-berhasil-hore. Anak kecil bisa berjualan itu hebat lhoo, itu tandanya dia sudah bisa melawan rasa malunya dan tidak takut untuk berkomunikasi pada orang lain tentang produk yang dijualnya. Nggak semua orang bisa, bakat itu bakat. Tuh, terbukti gue merupakan anak yang percaya diri, tapi mungkin aja malu-maluin #eh.

Oke, santai aja yaa, makanya pakai “gue-gue-an”. Gue mau cerita perjalanan hidup gue yang ternyata, setelah gue merenung bareng si nyamuk, sejak gue SD udah jualan. Coba yaa baca lagi lebih lanjut, kalau ngantuk ambil raket nyamuk (ya ampun nyamuk lagi, hujan.. hujan.. ayo segera datang, gue kangen), pukul ke badan, dan temukan sensasi sengatannya *don’t try this at home*.

Pas gue umur sekitar 5 tahun, mamah bikin es kue yang dulu booming banget pas jaman gue kecil, es yang warna-warni terus kadang dikasih susu coklat, enaak. Gue manggilin semua temen-temen gue untuk beli es kue dirumah. Anak kecil kan suka banget ama semua sejenis es, isep-isep es bersamaan dengan ingus yang naik turun, aah kocak. Jadi setiap maen gue selalu bawa es kue ditaruh di kantong plastik, pas maen temen-temen harus beli es kuenya, dengan embel-embel : “beli es kue aku dong, kalau nggak habis nanti aku nggak boleh maen lagi” yaa ampun, punya inspirasi dari mana gue dapat kalimat itu, ckck, jadilah si temen-temen nggak tega liat muka gue yang meles gitu -___- . tapi, biarlah yang penting habis. Di maklumi aja yaa, masih keucil, tapi kalau berdagang jangan bohong, entar nggak berkah. Note to my self!

Pas SD, gue mulai berani mengajukan aspirasi sebagai seorang pelajar yang tiap hari dijejelin berbagai pengetahuan baru, dan kadang gue terima mentah-mentah, tanpa dimasak dulu (?). Nah, suatu hari, pas gue TPA, ustadz bilang : “anak perempuan itu wajib menggunakan jilbab dan menutup semua auratnya, jika tidak, maka ia berdosa” nah lho? Gue yang nggak berjilbab kalau sekolah, jadi was-was lah dapat seruan gitu. Sepanjang jalan gue pikirin, gimana caranya biar kesekolah pake jilbab, dan nggak gue doang yang pake jilbab, kalau bisa semua perempuan, biar gue nggak malu make jilbabnya sendirian, ckck bocah. Akhirnya ngomonglah gue sama wali kelas, namanya Bu Sri, baik banget orangnya. Gue izin, kalau mau pake jilbab ke sekolah, eh.. di bolehin. Oke, akhirnya gue sekolah pake rok merah sedengkul, baju putih lengan pendek, dan jilbab. Kayaknya pas gue dapat seruan dari pak Ustadz, yang gue denger cuma awalnya doang deh “anak perempuan itu wajib menggunakan jilbab” dan gue lupa kalau harus juga menutup aurat, ya udahlah yaa.. kan perubahan itu bertahap. Ternyata pada ngikuti gitu, temen-temen gue pada pake jilbab, adek kelas, kakak kelas juga. Akhirnya pas gue kelas 5, sekolah buat seruan : “siswi muslim boleh menggunakan jilbab saat sekolah, tapi jika tidak pun tidak apa-apa”, okesip, gue sekolah di SD negeri bukan ibtidaiyah, jadi nggak bisa serta merta juga menyuruh untuk wajib pakai jilbab, emang nggak ada peraturannya juga kok. lucunya seragam SD gue jadi aneh gitu, setengah-setengah, karna yang pake jilbab tetap pakai baju lengan pendek dan rok sedengkul. haha.

Eh itu prolognya ya, puanjang. Lihat peluang itu, ternyata banyak yang mesen jilbab ke gue, jiaah gue bingung. Alhamdulillah si mamah yang gue aduin kalau banyak yang pesan bergo (jilbab langsung yang praktis), pergi ke pasar biar pas sekolah gue bisa jualan bergo. Nah, jadi deh gue penjual bergo. Yang pesan nggak hanya temen-temen gue aja, tapi guru juga, hehe. Saat itu gue masih belum faham untung-rugi dan bagi hasil yaa, jadi gue hanya jualan sesuai dengan harga yang mamah tempel di plastiknya. Kolaborasi yang seru antara mamah dan gue.

Lanjut lagi, era bergo udah berakhir, gue udah nggak jualan bergo lagi saat itu, udah pake jilbab temen-temen gue. Terus gue jualan barang yang sebenarnya gue nggak niat untuk jualan itu. Pas ngaji, gue selalu bawa kalam (penunjuk saat baca qur’an) yang dibeliin mamah dari toko buku. Kalam yang warna-warni itu ternyata menarik perhatian temen-temen gue, mereka tanya “dian itu, itu namanya apa? belinya dimana? Aku mau dong”, nah akhirnya gue jelasin tuh fungsi dan namanya, dan gue dengan PD jawab : “Belinya di aku, kan aku jualan kalam, kamu mau warna apa?” eh, ya Allah, padahal gue nggak punya stoknya di rumah X_X cuma punya 3 milik kakak-gue-adik. Aduuh. Gue pun mengadu lagi ke mamah, dan dengan baik hati, mamah belanja kalam, dan gue bisa jualan, horee \^^/..

Kalau saat SMP, gue nggak jualan apa-apa seinget gue. Gue menghabiskan masa remaja dengan senang-senang, ngabisin duit di timezone atau nonton ke bioskop. Ya Allah.. ampuni dian ya Allah. Impian gue, bisa mengelilingi mall-mall di cibubur-depok-cijantung-cilandak, ya ampun.. dan semua target gue terkabul, ckck.

Nah, saat SMA gue mulai jualan lagi. Gue jualan coklat, harganya macem-macem. Tapi yang lebih sering gue jual yang harganya 500 rupiah. Coklat ini gue ambil dari homeindustri di depok. Lumayan lama jualan ini sampai gue mau lulus sekolah. Kadang gue makanin sendiri tuh coklat, enak sih. Hehe

Masa-masa kuliah ini, yang awalnya gue nggak ada niatan untuk berjualan. Eh ada seseorang yang mengispirasi banget saat itu. Jadi ceritanya waktu gue tingkat 1, gue sering denger cerita kalau ada kakak kelas yang nggak malu bawa box yang isinya gorengan nawarin ke kelas-kelas, dan dia itu cowok, huwaa keren banget tuh kakak. Penasaran dong gue. Gue sama temen-temen perempuan sekelas yang jumlahnya bisa dihitung dengan jari suka ngomongin dia, kapan datang ke kelas nawarin gorengan, hehe. Eh suatu hari pas pergantian mata kuliah, ada waktu selang gitu, jadi gue bisa maen-maen didepan kelas, tiba-tiba si kakak itu muncul dengan box gorengan warna merah, dia bawa kertas kantong dan plastik juga, nawarin ke gerembolan temen-temen gue. Wah, diserbu dong, bagi yang males ke kantin, ini sesuatu yang menguntungkan, hemat tenaga untuk naik turun tangga ke. Gue ikutan tuh beli gorengan, sambil nanya-nanya, “kak, kok kakak mau sih jualan gorengan? Nggak malu ka bawa box gitu? Kan kakak cowok”. Eh dia senyum-senyum, katanya gini “ngapain malu, kan saya jualan juga untuk kuliah, lagi pula saya juga suka”. Bener juga ya. Ohh, dan akhirnya gue tahu, supplier gorengan di kantin itu juga si kakak, beberapa kali kalau ada event kampus, dia pun selalu terlihat menjajakan dagangannya macem-macem. Oh ya, gue bener-bener lupa, siapa yaa nama kakak itu. Penasaran.

Awal kuliah, gue sempat jualan pulsa, kebetulan dirumah gue ada counter pulsa milik ayah. Tapi karena banyak yang berhutang, dan gue nggak tegaan nagihnya, akhirnya di stop.

Saat kuliah, lebih dominan gue menjual jasa, karena kuliah di bagian teknik komputer, lumayanlah ada beberapa yang bisa gue praktekan langsung. Misalnya jasa reparasi laptop dan PC. Kosan yang sering kali dijadikan basecamp inilah yang membuat gue jasa sering membuka jasa install ulang, scan anti virus, atau belajar tentang perangkat komputer. Gue nggak pernah mematok harga, nggak enakan sama teman, gue lebih suka dikasih sesuatu, entah barang atau makanan, bagi anak kosan seperti gue, dikasih makanan lebih senang, buat stok gitu. Pernah suatu hari dikosan numpuk laptop, sampe temen sekamar nyangkanya gue jualan laptop *modal dari mana coba*. Padahal itu laptop yang antri buat di install ulang. Oya, gue punya lovely customer, nama laptopnya POPO, milik Cayla. Dia tuh sering banget laptopnya gue otak-atik, banyak keluhannya si popo, sampe-sampe gue dipanggil dokter popo ^^ nice nickname, gue suka. Gue dikasih tempat hape yang dibuat sendiri oleh customer ada tulisannya “pinter inside” ih kreatif banget dia, atau gue dikirim spageti dan es krim-nya McD. Itu istimewa banget bagi gue, nggak muluk-muluk gue cuma ingin jadi teman yang bermanfaat.

Setelah itu gue juga jualan coklat lagi, bayangin dong gue harus ngambil coklat di Depok dan jualan di Bogor, naik miniarta yang banyak asap rokok dan bikin tubuh gue bergetar dari ujung kepala sampe ujung kaki selama perjalanan, huft. Suatu hari gue pernah bawa 2 box coklat besar, dan gue berdo’a semoga miniarta nggak tiba-tiba berhenti ditengah jalan nyuruh penumpangnya pindah ke bus yang lain, karena gue bakalan jadi penumpang linglung nyari bantuan untuk bawain box coklat yang guede itu. Apa yang terjadi? Ternyata do’a gue nggak terkabul, gue langsung narik-narik baju mas-mas disebelah gue, tanpa panjang lebar, ternyata dia tahu kalau gue butuh bantuan orang untuk bawa box coklat gede pindah ke bus yang lain. Aah mas, you know me so well lah. Beribu terimakasih buat si mas, yang gue nggak sempat kenalan juga saat itu, nggak kepikiran deh *ya iyalah*. Lebih parah lagi, 2 box coklat geude itu, hilang dikosan gue!! Nah lho! Huks, hiks, gue sedih banget. Dikosan udah nggak aman. Padahal gue biasa naruh box coklat depan kamar kosan karena ada ruang nggak berfungsi, jadi anak-anak kosan suka naruh barang disana yang nggak muat di kamar. Selama setahun gue jualan coklat baru kali ini kehilangan. Sedih.

Beralih dari coklat, gue pernah jualan sembako di kosan, ada mie instan, telor, saos, kecap, dll. Sistemnya kayak kantin kejujuran gitu. Gue cuma naruh kardus yang isinya sembako di meja makan kosan, udah tertera juga harga-harganya, dan tempat uang. Jadi nggak perlu ditungguin, gue akan cek tiap pulang dari kampus. Ohya gue juga pernah jualan donat dan roti pisang coklat, wuih andalan neh dikampus gue untuk dana usaha juga. Kebetulan di belakang kampus, ada produsen donat, jadi mahasiswa available banget ngambil donat kesana terus jualan deh di kampus. Apalagi perkuliahan sudah dimulai sejak jam 7 pagi, teng! Kadang pada nggak sempat sarapan, jadi.. kalau ada yang jualan donat atau roti pisang coklat di kelas itu.. MENGENYANGKAN. Apalagi kalau ditambah ada yang jualan air mineral juga, hehe :).

Gue juga pernah jualan laptop, nerima pesanan kalau ada yang mau beli laptop, gue bagian marketingnya, terus teman gue yang cowok yang jalan ke Mangga Dua. Tapi nggak berlangsung lama. Dari jualan laptop ini, gue dikasih banyak buku, mulai dari buku tentang coreldraw, photoshop, tentang agama, sampe tentang pernikahan, ajiib. Banyak banget deh bukunya, gue seneng.

Di tingkat akhir gue jualan produk Rabbani, kebetulah ada kakak tingkat yang kerja disana. Jadilah gue jualan jilbab dan baju Rabbani. Banyak temen-temen aktifis LDK yang mampir ke kosan untuk liat-liat dan beli, gue nggak susah payah untuk majang-majang, kosan gue jadi butik dadakan 😀

Nah itu dia cerita tentang awal mulanya, sampai saat ini gue punya Toko Online, gue juga nggak nyangka dagangan gue nyampe ke pulau-pulau selain pulau jawa, seruu banget, banyak kenalan. Karena sesesungguhnya berwirausaha merupakan perkerjaan yang nggak pernah abis, makin banyak pengusaha, itu tandanya konsumen makin beragam, dan jangan pernah takut nggak laku. Allah sudah atur rezeki kita. Tinggal kita optimalkan usaha, kecengin doa, dan buat manajemen keuangan-produksi-distribusi-dll. 9 dari 10 orang yang Allah jamin masuk syurga itu pedagang.

“9 dari 10 pintu rizki ummatku  ada diperdagangan” (Sabda Rasululloh Muhammad SAW)

Gue makin yakin, kalau berdagang memang memiliki sisi ibadah tersendiri, bagaimana kita sabar melayani konsumen, memberikan produk yang terbaik, juga berkomunikasi secara jujur.

Kampanye pemerintah untuk menciptakan wirausaha muda, gue rasa berhasil. Banyak banget wirausaha muda yang bermunculan, mereka hebat-hebat. Banyak lho peluang bisnis untuk pelajar dan mahasiswa, mimpi gue adalah membangun community development untuk studentpreneur, doain yaa. Kapan-kapan gue bahas deh peluang bisnis pelajar dan mahasiswa, hasil dari baca-baca tweet tentang peluang usaha muda.

Oke, postingan selanjutnya, tentang OnlineShop, lebih banyak tentang pengalaman sih, gue cari inspirasi dulu yaa, baca-baca lagi biar pinter..

Love,
dianfitriah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s