Nano-nano Kamis


》Cerita Pertama.

Kemarin, saya ikut ayah belanja untuk memenuhi kebutuhan counter pulsa. Beli pulsa untuk saldo, voucher dan beberapa perdana.

Ayah seperti biasa memberikan kertas daftar pembelian ke mbak-mbaknya. Saya dan ayah duduk anteng nunggu selesai dihitung. Terhitung 3 kali saya berkunjung kesana dan belum ada perubahan, tempat itu suram banget.

Kenapa suram? Dari 3 mbak-mbak yang jaga disana, nggak nampak ada tanda-tanda keramahan yang dimulai dengan senyuman. X_X kayaknya belum pernah dapat pelatihan service excellent mereka..

Mbak2 yang melayani pun datang lagi dengan selembar kertas dan menaruhnya dihadapan ayah. Lalu dia sibuk menulis nomor voucher pulsa.

Ayah : “mbak, ini kwitansi saya ya?”
Mbak2juteknya na’udzubillah : “iya”
Ayah : “perdananya belum ada mba?”
Mbak2belum mulutnya manyun muluk : “lagi diproses kalik”

Oke, sampai sini saya masih bisa bersabar dengan cara si mbak yang begitu. Nampaknya, ayahpun menimbun sabar yang banyak ngadepin mbak2 ini.

Dian manis banget : “ayah, perdananya yang apa?”
Ayah : “simp*ti sama im*”

Trus si mbak2 langsung nanggepin,
“Mau perdana apa sih pak?”
Ayah ganteng : “simp*ti sama im*, kan sudah saya tulis di kertas itu semua”
Yang jawabannya ngeselin : “kan saya nggak liat, ya nggak tau”

Hampir aja tuh saya sautin, tapi kayaknya ayah tau akhirnya saya diem aja. Huh! Gagal deh niat mau bikin mbak2 itu “jera”.

Sampai di akhir transaksi tanpa ada ucapan terimakasih, saya memberanikan diri untuk bilang “terimakasih ya mbak senyumnya, semoga berkah jualannya”.. aaaaak, sebenarnya.. jauh didalam hati terdalam mau kasih kuliah 2 SKS, tentang bagaimana memberikan pelayanan terbaik untuk pelanggan. Mereka harus tau.. kasian aja kalau kejutekan terus dilestarikan disana, umur tokonya bisa jadi hanya seumur jagung *sotoy nya dian*.

Mari simak ulasan saya tentang cerita pertama ini *kayak ada yang nyimak aja* *diannya kepedean* :
Kata cowok saya, “penjual pulsa itu tiap toko cuma beda2 dikit.. tinggal pelayanan aja bagaimana ke customer yang bikin beda, dan liat mana toko yang laris manis” .
Yups.. aku setuju padamu beybeeh..♥
Ayah yang notabene pernah kerja di department store ngerti banget tentang “service excellent” sepanjang jalan pulang ayah ngoceh ini itu ttg toko yang td kita kunjungin. Kata ayah “dari awal kesana,, tuh pegawainya ga da yang ramah”.
Bagi saya, saya lebih memilih belanja ke tempat yang lebih mahal beberapa rupiah dengan pelayanan yang baik dan bikin kita nyaman dari pada ke toko murah harga2nya tapi dongkol selama disana. IMHO lhoo.. ini saya.

》Cerita Kedua.

Setelah dari toko suram (semoga Allah berikam cahaya keramahan disana, aamiin) saya diantar ayah ke salon wanita di daerah cibubur, sebenarnya itu bukan salon langganan saya, cuma kebetulan yang langganan itu tutup, hiks. Jadilah saya nyasar disana.

Saat saya sedang treatment, si mbak2nya ajak ngobrol dan sampailah pada pembicaraan kehamilan, karena perut saya sudah membuncit besar.

Mbaknya : “hamil bulan ke berapa mba?”
Dian kece deh : “8 bulan 2 minggu mba”
Mbanya lagi : “wah sebulan lagi ya mba”
Dian tambah kece : “iya neh mba.. mba juga lagi hamil ya?” (Ngeliat perutnya juga membuncit, walaupum tubuhnya agak tambum gitu)
Mbanya jawab : “iya, udah 2 bulan, mau dikuret neh mba.. usg dulu nanti”
*jedeeeeer.. napa dikuret??? Kaget dong si dian yang manis ini*
Dian istrinya gatot : “eh kenapa mba kok dikuret? Ada masalah janinnya?”
Mbanya jawab lagi : “jarak kedeketen banget mba ama anak kedua saya, baru tahun lalu saya lahiran, khawatirnya ini cuma darah2 abis melahirkan tahun lalu, lagi pula belum ada nyawanya kan 2 bulan itu”

Abis itu saya diem, bingung, ga percaya, kasian, dan gitu deh.

Ternyata.. mba2 itu selalu caesar dalam persalinanya. Klo saya tebak sih, ada masalah ekonomi sehingga lebih milih dikuret aja.

Entahlah.. saya agak kurang setuju dengan mba itu. Saya coba kasih saran untuk tidak dikuret jika kandungan dan janin tdk bermasalah. Tp sepertinya mba itu sudah bulat keputusannya. :((

Disaat banyak orang yang mengharapkan dapat titipan dari Allah SWT berupa anak, namun ada yang tidak mengharapkan. *tears*

———
Dan kamis kemarin hati saya berasa nano nano.. berkecamuk. Ketemu pegawai yang juteknya na’udzubillah.. dan niat pegawai salon yang akan gugurin kandungannya.

Mari mengambil hikmah saja dian.
Udah dulu deh.
Ceritanya gitu aja kok.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s