Kaos kakinya dipakai kakak..


image

Eh ini ceritanya pas saya lagi jalan pagi, demi memperlancar persalinan nanti (katanya).

Suatu pagi di hari Rabu pagi (masih dalam suasana lebaran) 3 syawal kemarin.. saya mau memulai kembali olahraga pagi setelah sholat shubuh, seger aja gitu, dan pastinya banyak manfaat ya kalau rajin olahraga (cuih.. padahal pas hamil doang suka olahraga).

Saat itu cowok saya nggak bisa dampingin karena ia terserang godaan syeithonirrojim dengan ngantuk yang luar biasa, itu juga ditambah dengan serangan nyamuk dimalam hari, hingga katanya dia baru tidur jam 2 an malam. Ya sutralah yaa.. lagi banyak ponakan, kita manfaatkaaaan..

Cowok saya udah wanti-wanti.. “kaos kakinya dipakai dek”. Hm.. saat itu saya ingin olahraga tanpa alas kaki, pun tanpa kaos kaki juga. Biar langsung ketemu sama kerikil-kerikil gitu.

Dian yang caem, “hmm.. mas, ga usah pake kaos kaki ah.. gelap ini, lagi pula belum ada yang olahraga juga, sepi banget, ga da liat deh kakinya”.

Cowo yang kece, “ih, dikasih tau juga.. pake kaos kakinya, ga usah pake sendal jalannya”

Saat itu saya sebel, wong sepi bingit gitu lapangannya masih pada tidur mungkin, dan banyak yang mudik. Saya olahraga bareng ponakan, pake sendal tertutup tapi ga pake kaos kaki. Nyampe tempat olah raga saya buka sendal dan jalan tanpa alas kaki sama sekali. Sepi dan masih gelap saat itu. Saat olahraga entah kenapa hati saya nggak tenang, khawatir nanti ada laki2 non mahram olahraga juga. Keingetan pesan cowo saya dan lain-lain. Hah! Nyesel deh.

Suasana pagi udah agak terang, saya dan ponakan buru-buru pulang. Cowo saya udah melototin depan rumah liat saya keluar nggak pake kaos kaki. Saya cuma senyum-senyum langsung mplimpir ke kamar mandi untuk cuci kaki. Takuuuut.. huhu.

Hari esoknya, cowok saya mau menemani saya jalan pagi, cuma pasa mau keluar dia langsung pasang badan “PAKE KAOS KAKINYAAAA…”, haha saya langsung balik lagi ke kamar pake kaos kaki.

Akhirnya olahraga pagi hari itu, saya jalan pagi dengan alas kaos kaki, dan nggak ada bedanya kok.. sama aja, saya masih bisa merasakan kerikil-kerikil itu memijat kaki saya. Keuntungannya itu.. kaki saya tetap bersih dan aurat saya tetap terjaga.

Hiks, saya nyesel banget kemarin itu sempat lepas kaos kaki ketika keluar dari rumah. Padahal, menjaga aurat itu perintah Tuhan, cowok saya hanya perantara saya untuk mengingatkan saya, bahwa menjaga aurat itu tanda taat seorang hamba dengan TuhanNya. Gitu kan?

Kaos kakinya sering banget terlupa oleh kita sebagai muslimah. Katanya sayang Allah, katanya cinta Rasul dan Nabi, katanya mau jadi sholihah, katanya mau berhijab syar’i, katanya mau menjaga aurat.. tapi pakai kaos kaki aja males.. (huks, gue banget kan).

Ada yang punya pengalaman yang sama?

Semoga kita makin lincah mengambil hikmah yang berserakan didepan mata. Toh, untuk kebaikan seharusnya tidak ada MALES dalam diri. Untuk kebaikan.. jangan pernah mengabil rukshoh (keringanan) dalam hal apapun. Karena jelas, rukshoh terbantahkan dalam surah attaubah “berangkatlah kamu dalam keadaan berat maupun ringan…”.

Thanks to cowo kece yang selalu jadi sahabat kebaikan untuk saya. Ay loph Yu kos Allah.. ♥

Saya,
Dian,

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s